Langsung ke konten utama

FoodLover #2: TURKISH FOOD

Haaaii..
Merhaba!! :D

Sudah berapa bulan ga apdet, rasa-rasanya blog ku udah banyak sarang laba-labanya. And i comeback with wonderful news for all of you, especially. Check it ouut!

Hari minggu kemarin, aku sama temenku ngebolang ke Bintaro, cari makanan. Capek-capek ke Bintaro cuma mau makan penganan doang, niat banget yak hahaha. 

Jadiiiiii..
Di Bintaro sana, tepatnya di Masjid Raya Bintaro Jaya, ada Bazar Amal Turki, yang diselenggarakan oleh Yayasan Tahfidz Sulaimaniyah. Dan emang yang jaga stan-stan, yang nyiapin penganannya, para santri Sulaimaniyah semua, mereka pake kaos seragam, putih-merah.

Bazar ini berlangsung selama 2 hari, Sabtu-Minggu, terdiri dari bazar sama kajian (yang ini kita nggak ngikut). Aku bareng temen aku  pergi kesana di hari pertama, setelah dhuhur. Naek grabbike, pake promo cuma 10 ribu. Dan tempatnya ini ternyata di area perumahan, menurutku jaraknya lumayan lah kalau dari Ciputat, kalo ga macet yaa ditempuhnya cepet wkwk.

This is it's pamflet.

Kita nyampe disana, udah pada bejibun. Stan-stan sudah penuh sama para pengunjung. Dan stan pertama yang kita cari adalah Es Krim Turki, yang kalau beli masih dikerjain sama yang penjualnya hahahahahahahaha. Kalian pasti ga asing sama teknik ini, di ig udah banyak videonya. Aku jinjit-jinjit nontonin pertunjukan, dan emang ngehibur loh, ga boong. Tapi kita ga beli hahaha. Secara yang beli rata-rata anak kecil, trus ukurannya menurutku biasa yah untuk ukuran harga 25 ribu, jadi kita milih yang ngeyangin aja. Biar es krim nya nyoba di Turkinya langsung aja. Aamiin ya Allaaah :D (Bantu do'a yak wkwk)

Hunting dimulai!
Setelah keliling-keliling cari referensi yang enak yang mana plus yang murah, kita akhirnya memutuskan buat beli tiga macem penganan aja. Buat ngedapetin penganannya, ada beberapa stan yang mengharuskan kita buat bayar pake kupon, dan ini udah tersedia di kasir. Jadi, barter duit kita dengan kupon, dan kupon ini yang dipake buat beli di stan-stan makanannya. Kita beli manisan Turki, kue, sama Kofte.

Property of @zeytanzil
Pertama, manisan Turki. Dia yang warna kuning di foto. Kalo kata yang jaga stan, penganan ini Turki banget. Kulitnya semacam pastry, dan ada saus kental di lapisannya yang manis banget. Kalo kata temenku mah madu, karena manisnya ga kayak gula. Ini harganya 25 ribu seporsi, dapet dua biji, dan pake kupon.

Kedua, Kofte. Burger mah klo bahasa internasionalnya haha. Cuma dagingnya ini yang beda. Kita nebak-nebak ini tuh bukan daging sapi, entah kambing atau domba. Naah..ada salah satu stan yang ngantri banget, yang kita ga samperin, stan kebab. Itu lho, yang dagingnya dipanggang pake semacam besi panjang, klo biasanya aku nonton di ig wkwk. Si Kofte ini harganya 25 ribu. 

Dan yang ketiga, kue coklat. Strukturnya berongga dan lembut, plus ada saus coklat di atasnya. Lembut plus berongganya kayak putih telur. Yah semacam itulah. Budgetnya cuma 10 ribu aja per porsi, lebih murah daripada yang lainnya. 
Property of @zeytanzil

Kelihatan ga sih madu manisannya? Ah itu di zoom aja yah wkwk. 

Penganan yang lainnya itu seperti Lahmacun, trus kebab kayak biasa dijual di stan-stan Indo, contohnya Kebab Baba Rafi itu, yang pake kulit tortilla apa apa lah, dan klo ga salah ada teh Turki (omaigat, baru inget klo ada iniii..padahal juga pengen cobaiiin)

Trus ada makanan lokal juga, macam bakso, minuman ringan, dan lain-lain.

Kalo ditanya rasanya, worth it lah. Cocok sama lidah aku, kecuali daging Koftenya, cause aku ga suka daging kambing atau domba wkwk. Dan manisannya, aku suka, meski agak eneg sama manis bangetnya dia. But, that's oke. Ternyata ga beda-beda jauh sama rasa-rasa masakan Indo. Eh tapi ga tau ya kalo makanan di Turki aslinya, bakal cocok apa ga sama lidah-lidah kita hahaha.

Overall, aku puas dateng ke bazar ini, memuaskan rasa penasaran. Daaan lagiii, kita bisa lihat dan tau orang-orang Turki aslinya. Ada para ahjusshi Turki kece, tinggi-tinggi, putih-putih, ganteng-ganteng, yang asyik ngobrol di salah satu meja. Masyaallaaah..udah kayak penduduk Eropa, persis banget. Barangkali karena Turki juga ada di dua benua yak, jadi penduduk lokalnya kayak blasteran gitu wkwk.

Btw, aku juga dateng kesini karena faktor aku suka banget sama Turki. It history, it culture. Mudah-mudahan aku bisa segera sampai kesana, kalian juga tentunya :D

Happy readiing!
Selamat menikmati.

Selamlar,
Zey Tanzil :D

Komentar