Langsung ke konten utama

BANDUNG #2: Ciwidey, Seribu Stroberi

Dari terminal Leuwipanjang, kita naek mobil ke pemberhentian berikutnya. Mobilnya ini jenis L300, klo di kampungku dulu biasa dibikin, istilahnya "naksi" gitu. Transportasi antar desa/kecamatan/kabupaten semacam itulah. Pas aku tanya ke nenekku, mobil jenis ini di kampungku udah ga ada, pamornya diganti sama bus mini. Kok pas banget ke kampungnya Tulip naeknya mobil jenis ini, jadi nostalgia cihuuyy.

But mobil ini ga nganterin kita sampe depan rumah, di terminal yang entah aku ga tau apa namanya, kita dijemput sama adeknya Tulip, pake mobil berjenis sama. Daaaaann..perjalanan kesono ternyata ga semudah yang kita perkirakan.

Bayangin aja, jalannya berkelok-kelok khas gunung, hujan, malem-malem, berembun pulak. Can you imagine that? Beneran, ini klo baru pertama kali nyetir mobil kesini dan dalam cuaca yang sooo frightening (menurutku), bakalan ketar ketir deh huhuuww. Aku duduk di depan bertiga bareng Aster (nama samaran :D) sama adek supir, ga bisa tidur nyenyak karena liatin jalan. Bener, itu jarak pandang sempit banget.

Tapii..at all kita masih bisa liat pemandangan malem hari yang ga kalah indah. Ada kerlap-kerlip lampu jejalanan dan wisata Ciwidey. Masyaallah..disini udah banyak banget tempat wisata. Aku lupa tiap-tiap namanya, tapi kawah putih yang terkenal itu ada disini lhoo. Searah banget sama jalan ke kampungnya Tulip, tapi kita ga sempet mampir (ini semacam pertanda kayaknya kita bakal balik ke Ciwidey lagi haha). Aminin aminin :D

Disambut secara heboh sama kakaknya Tulip, kita akhirnya tepaarr setelah makan malem, sambil selimutan teubeeell. Dingin broh, ga kira-kira. Nginjek lantai aja berasa nginjek es batu. Tapi walhamdulillah dinginnya itu dingin segeer, ga bikin gigi kretek-kretek. Air mandinya aja asli gunung, ga pake kran dan nyembur terus. Dingin tapi segeerr.

Besoknya, jadwal kita jogging. Beeeh..ini perjalanan lain dari "kesegaran" itu hahaha. Niatnya cuma jalan-jalan, sambil poto-poto ke kebun teh di sekitar rumah Tulip. Tapi rencana ditambah, ngunjungi kebun stroberinya Tulip. 

FYI, disini banyak banget taneman stroberi. Rata-rata para warga punya di halaman rumah mereka, minima sepetak, atau kebun khusus di bukit kayak punyanya Tulip ini. That's how judul blog ini seribu stroberi, karena saking banyaknya stroberi mungil ijo-merah di sepanjang mata memandang. Uhuuyy..

Dan trek ke kebunnya Tulip ini juga ga bisa dibilang gampang. Kita ngedaki bukit yang lumayan bisa bikin nafas ngos-ngosan. Sambil ngehindari tanah-tanah becek yang ternyata ga bisa dihindari pemirsah haha. Sepatu aku pulang dengan kondisi kecoklatan, kayak beruang coklat :D. Walhamdulillah perjalanan kita diselingi sama metik buah jambu yang segeeeerr dari pohonnya dan maniiiss asli ga pake gula, poto-poto, nyanyi-nyanyi udah kayak nostalgia jaman SD, dan view kebun teh yang nyegerin mata. Well, harusnya kesini pake sepatu boot biar gampang ye kan, ya namanya jalan-jalan dadakan, begitulah.

Kebun teh sepanjang perjalanan pulang. Property of @zeytanzil

Aku ga bawa hp pas kesini, jadi gambarnya seadanya dari hp temen-temen yaa.

Iya udah. Haha. (?)

Akhirnyaaa langkah kaki kita tiba juga di kebun stroberi yang super eksotis. Langsung kegirangan liat stroberi-stroberi mungil itu ngegantung di pohonnya. Lebih lagi, ada aliran air gunung yang behh..seger pake banget. Kata Tulip bisa langsung diminum, aku tadahin airnya pake botol yang aku bawa. Dan niatnya dibawa pulang sebagai kenang-kenangan ke kampung, tapi nyampe rumah Tulip udah tewas heheeuuww (lebay mode on :P)

You know what? Stroberi-stroberi ini, beda banget rasanya sama stroberi yang biasanya dijual di tempat oleh-oleh atau pedagang buah di tempat-tempat wisata. Meski masih kecut, tapi kecutnya beda. Ga kecut banget, dan seger, karena langsung metik dari pohonnya. Pokoknya jadi favorit aku nih stroberi sini. Dan kita pulang, dibawain dua kotak stroberi seger-seger ini sama kakaknya Tulip. Uwaahh..

Habis leyeh-leyeh, kita pulang, sebagaimana yang diprediksi, dengan kaki yang kotor sama lumpur, dan rasa laper yang melanda. Keroyokan masak-masak, ngulek sambel, riweuh tanya "ini udah mateng belum ya?" sambil bolak-balikin bakwan di penggorengan. Masak bareng, yaa dimakan bareng. Nikmat masyaallah. Kayak habis usaha mati-matian habis itu metik hasilnya wkwk. Seperti rumah sendiri udah di rumah Tulip.

Kita pulang menjelang ashar dari rumah Tulip, mampir jenguk abahnya Tulip yang lagi sakit (doakan yaa mudah-mudahan beliau diberi kesehatan paripurna) di Bandung Kota. 

Nah, karena kita perginya pas masih terang, keliatan banget sepanjang perjalanan kebun teh dimana-mana. Ijoooo semuaa. Dan berembun kayak perjalanan kita tadi malam. Ga lelah nikmatin pemandangan yang serba hijau ini, meski leherku pegel-pegel. Seger banget udah, ngademin mata, hati, dan pikiran habis UAS.

Setelah drama musyawarah anggota DPR nyari cara buat pulang (aku besoknya ngejar pesawat huhuuw), akhirnya kita nge grabcar ke terminal Leuwipanjang, setelah tanya sana sini bus terakhir tujuan Lebak Bulus jam berapa ke temen-temen terdekat. Di tengah perjalanan bingung antara ke Bandung Makuta apa nggak. Diakhiri dengan tanya-jawab dengan bapak supir grab bisa atau nggak nganterin kita kesono, walhamdulillah bapaknya kebapakan, baik dan ramah banget, beliau bersedia ngantar kita ke Bandung Makuta. Uyeyeyee..

Suasana Bandung Makuta ini serba pink. Outletnya minimalis dan interiornya khas kekinian yang instagramable. Di depan outlet, ada spot foto yang berlatang belakang tulisan "Bandung Makuta" dan patung rekaan Laudya Cinthya Bella. Kuenya berkisar 60-65 ribuan, katanya rasa favorit disini rasa coklat, yang udah sold out pas kita kesono. Macam-macam rasanya sendiri ada yang karamel, extra cheese, blueberry dll.

Spot foto di Bandung Makuta. 

Lanjut ke terminal Leuwipanjang, setelah sempet ngelewatin pusat kota di Jalan Asia Afrika yang banyak jurignya (baca di post sebelumnya). Nah, disini kita pisah. Aku, Tulip dan Aster pulang ke Lebak Bulus, dan yang lain masih lanjutin petualangan mereka di Bandung. 

Finally, kita naik bus terakhir, dan tujuannya ke Kp. Rambutan. Bus Primajasa yang tujuan Lebak Bulus udah nggak beroperasi, baru besok pagi berangkat lagi. Kita cuma mikir, yowis pokoknya mah nyampe Ciputat malem ini juga. Tarifnya lebih murah dari pas kita berangkat, kali ini 60 ribu. And you know what, kita diturunin di Pasar Rebo heheeuuww. 

Itu jam setengah empat pagi, dan kita beneran ga tau medan. Aku cuma pernah ke Kp. Rambutan pas waktu itu ke Lampung, dan aku linglung nyari tau ini tempat apaaa heeyy. Akhirnya, kita mesen grabcar, lagi-lagi ini solusi banget (makasih banyak pencetus ide kendaraan online dan driver-drivernyaaaa :D). Masih muka bantal habis tidur di bus, kita akhirnya pulaaang ke kosan, sambil bawa oleh-oleh yang banyak.

Oiya, budget dari terminal Leuwipanjang ke tempat kita dijemput sama adeknya Tulip itu klo ga salah 12 ribu. Dan maap yaa aku pribadi ga sempat mampir beli oleh-oleh kaos dsb, jadi ga bisa cerita tempat-tempat buat beli kaosnya, emang ga niat juga sih sebenarnya beli kaos buat oleh-oleh ini, karena sebelumnya udah pernah beli pas ke Lembang wkwk. Tapi kita--katanya--bisa beli di Pasar Baru atau lapak-lapak penjual di pinggir-pinggir jalan yang lumayan banyak. 

Sekian dari akuu. Have fun yaa.
Semoga bermanfaat. ^o^




Komentar