Langsung ke konten utama

BANDUNG #1: TITIK KRUSIAL PERDAMAIAN

Hellloowww..
Coming back again with new traveling post.

Btw, judulnya serius amat?
Hahaha, it's because di hari pertama perjalanan kesan itulah yang aku tangkep. Penasaran kan? Yuk lanjut duluuu..

Aku sebenarnya udah pernah ke Bandung. Waktu itu ke Lembang, bareng temen fakultas. Nah, traveling yang sekarang destinasinya ke Bandung Kota sama tempatnya temen kita yang jadi tuan rumah kali ini (nama samaran: Tulip :D) di Ciwidey (you can read in second post).

Rencana ke Bandung ini, exactly dicanangkan jauh-jauh hari, dan kita barengan sekelas. Tapi karena beberapa hal, pada ga jadi, dan yang jalan ke Bandung cuma enam orang termasuk aku. Kalau kata orang emang rencana dadakan yang biasanya sering jadi hahaha.

We're, the adventures, berangkat pagi-pagi dari Ciputat. Kumpul di kampus, dan berangkat naek grabcar ke pool bus Primajasa. Niatnya mau nunggu aja di Lebak Bulus, karena lebih deket dari kampus. Tapi dikhawatirkan ga kedapetan tempat duduk, yowis kita naeknya dari pool aja. Nah, pas banget di tengah jalan, Tulip telpon, klo bis nya udah jalan. Dan kita turun duluan di halte TipTop (swalayan di Ciputat), nungguin bisnya disini.

Jreng jreng, akhirnya alhamdulillah berhasil nyusul bis. Kita naek Primajasa jurusan Bandung-Lebak Bulus, budgetnya 75 ribu. Nyaman dan ber ac. Durasi ke Bandung kita tempuh dalam waktu 4-5 jam. Klo macet bisa sampe 5-6 jam kata Tulip. 

Kita nyampe sebelum dhuhur di Terminal Leuwipanjang. Langsung cuss ke Alun-alun Bandung setelah makan siang di terminal. Dari terminal ke alun-alun ini kita bisa naek bis trans Bandung, dan sepanjang yang aku lihat, juga ada yang ke jurusan-jurusan lainnya. Dalam hati ngebatin. ga usah ke Jakarta nih klo mau naek bis trans kayak busway begini wkwk.

Oiya, di Bandung udah ada Grab atau Gojek, yang bisa mempermudah kalian keliling-keliling, klo misalnya ga ada yang anter ataupun pengen cepet nyampe dan ga mau ribet naek angkutan umum. And no worry, aplikasi kalian bisa dipake dimana aja, pokoknya di daerah itu ada transportasi online nya (dpet ilmu dari pengemudi haha).

Singkat cerita, kita sholat dhuhurnya di Masjid Raya Bandung. Sebelum itu sliweran ke Jalan Asia Afrika dulu, poto-poto di tulisannya Pidi Baiq yang nempel di dinding bawah jembatan. Mataku langsung cling-cling ngeliat karpet ijo di depan Masjid Raya (lewat situ sebentar sebelum ke Asia Afrika), dan juga sama banyaknya banner-banner bagus dan kekinian yang dipajang di sepanjang ruas jalan sekitar sini.

Property of @zeytanzil

Property of @zeytanzil. Foto disini ga bisa sepi banget. Pas di pinggir jalan, dan banyak orang lewat pulak.

Property of @zeytanzil

And you know what, berasa nostalgia Jogja bangeeeett! Mirip bin persis! Uwaaahh..

Property of @zeytanzil. Separuh foto gini keliatan ya nostalgia Jogjanya wkwk.

That's cause banyak bangunan-bangunan lama yang masih dibiarin apa adanya dan hanya terus dirawat. Dan beberapa bangunan itu masih ada tulisan berbahasa Belanda di atasnya. Kita cuma ber wah-wah dan cuma ngerti satu dua kata haha. Oiya, uniknya, di setiap plang nama jalan sepanjang Jalan Asia Afrika ini (ga tau selainnya), ada aksara Sunda (atau Bandung gitu) di bawah aksara Latinnya. 

Udah puas swafoto, dibawah langit mendung kita akhirnya balik ke masjid. And we're here, poto-poto lagi, duduk-duduk nyantai di karpet, sambil liatin anak-anak yang pada maen bola. Masyaallah. Aku memang penasaran sama karpet ijo yang sering jadi objek foto temen-temen, yang latar belakangnya pas banget depan masjid beserta tiang-tiangnya. Yang once again, sependek yang aku tahu belum ada masjid yang nyediain karpet begini (klo ada komen di bawah postingan ini yaa, sapa tau bisa jadi destinasi wisata aku berikutnya :D). Di karpet luas ini kalian ga boleh bawa makanan apapun, ga boleh makan, intinya ga boleh ngotorin, nyampahin, dan udah disediain bangku-bangku tempat makan di sudut lain masjid. 

Property of @zeytanzil

Dan masjidnya ngademin banget. Toiletnya bersih. Ada spot tempat penyimpanan sepatu/sandal. Cuma aku kurang nyaman sama tangga yang menuju toiletnya. Agak kurang bersih, maybe karena banyak yang lewat juga.

Setelah rampung sholat dan pake makeup (eceileeh haha), perjalanan kita lanjut ke Museum KAA a.k.a Museum Konferensi Asia Afrika. Letaknya deket sama masjid itu, masih di Jalan Asia Afrika. Dan disono banyak jurig ihiiiyy. Eit, tenang wae. Jurignya KW ko, bisa dipoto dan diajak bercanda, ramah pulak. What is jurig mbak? Jurig is ghost wankawan haha..

Meski palsu, aku teteup ketar ketir euy, dandanannya mereka bisa banget, kayak asli. Dan kalo malem minggu nih, entah klo malem-malem lain, tambah banyak jurignya, dan jalan Asia Afrika ini ruaamee. Enaknya, kalau naek mobil trus macet, bisa penyegaran mata liatin keramaian sambil liatin dan nyapa-nyapa jurignya hahaha. 

Duh, udah lari-lari kemana-mana wkwk.

Poin ini, yang aku maksudkan di judul blog. Museum KAA ini nyimpen sejarah titik krusial yang namanya "Peace" atau Perdamaian. Kenapa aku bilang begitu? Dari film dokumenter dan arahan staf yang sedikit aku denger, dulu Indonesia ngadain Konferensi, ngundang para pemimpin Asia Afrika untuk duduk bareng dan mungkin bahasa kerennya menyatukan kekuatan untuk menciptakan perdamaian. Konferensi ini diadakan saat keadaan dunia lagi genting-gentingnya, dan hebatnya, pasca konferensi, banyak negara menyatakan kemerdekaannya. Poin pentingnya lagi, Konferensinya diselenggarakan di Bandung, di Gedung Merdeka ini. (Untuk sejarah lengkapnya kalian bisa kunjungi museumnya langsung, atau cara-cara lain yaa)

Property of @zeytanzil. Ruangan asli diadakannya Konferensi.

Nah loooo, baru tau kaan akuu kalo di Bandung tertulis sejarah krusialnya Indonesia (ketauan kurang "wifi" nya ini hahaha). Di museum inilah rekaman-"rekaman" sejarah itu disimpan. Ada benda-benda penting yang ditaruh di dalam kaca, tanda tangan para pemimpin yang hadir, dan ruangan Konferensi yang dibiarkan sama seperti aslinya, kursinya pun masih asliiiiii! Uwoooh.. Hebat kan hebat. Pokoknya aku recommend banget tempat ini buat kalian. Kata bung Karno, JASMERAH lho. Jangan pernah melupakan sejarah. 

Oiya btw, Konferensi ini diadain pas jamannya beliau. Beliau ngasih sambutan/pidato di KAA, dan aku jadi naksir beliau gara-gara adanya Konferensi ini. Yes, bapak presiden pertama kita emang hebat banget :D.

Property of @zeytanzil

Masuknya gratis, kita tinggal nulis nama, dan dikasih majalah sama angket yang harus diisi (sebelum keluar taruh di kotak kaca), dan di pintu keluar ada yang jualin souvenir di etalase-etalase. Aku sempet beli gantungan kunci sama magnet kulkas. In my opinion, magnet kulkas ini penting banget dibeli setiap traveling, lumayan lama gitu kan kenangannya, bisa diliat tiap kali kita buka kulkas buat nyari air dingin haha. Terinspirasi dari ceritanya bunda Asma sih dikit, kan beliau dulu suka liatin magnet kulkas dari berbagai belahan dunia punya saudaranya.

Setelah dari museum bersejarah banget ini, dibawah rintik-rintik hujan kita akhirnya balik ke terminal. Dan perjalanan kedua kita dimulai ke Ciwideey.

See you at second post yaaa :P

Regards. Semoga bermanfaat.

P.S: Ada saran, kritik, atau curhat, uneg uneg, komen dibawah yaa. Let me know my readers. Love youu..:D

Komentar