Langsung ke konten utama

Aku, Drakor dan Jajanan Manis

Cr: Pinterest/dreamstime.com

Baiklah.
Aku sedang dilanda bosan akut.

Tugas menumpuk. Ekspektasi ingin cepat dicapai. Tapi hilang semangat.
Dasar aku. 

(Fyi, sesungguhnya prolog dan sebagian postingan ini dibuat beberapa bulan lalu. Jadi ini perpaduan antara past and present 😂)

Pada akhirnya kembali ke blog lagi wkwkwk. 
Karena lagi buntu mencari topik, gimana kalau bahas jungkir baliknya aku sebagai kdramaers bertahun-tahun? 

Jah jungkir balik. Lu kira karir.

Yah pengalaman bertahun-tahun menggilai karakter-karakter drama, berlanjut menjadi fans musiman para oppa, nggak bisa move on dari drama tertentu, baper sama chemistry couple drama, ikutan hype lewat komen di akun-akun fanbase. Balik lagi ke siklus awal ketika ada drama baru hahaha.

Anyway, aku pertama kali kenal drakor pas BBF tayang di Indosiar. Tahun 2009 kalau nggak salah. Udah lama ya, 10 tahun-an euy. Tapi baru tahap kenal aja, karena nontonnya juga jarang-jarang. Selain sibuk sekolah, tahun-tahun segitu nonton drakor tuh nggak gampang tinggal streaming atau download kayak sekarang. Bisanya nonton dubbingannya di tivi, ngopas dari temen aja, atau beli CD nya. 

Inget banget banyak yang jual satu set CD, yang kalau ditonton ada beberapa episode yang videonya corrupt alias eror hahaha. Padahal pengen nonton manisnya interaksi Yong Hwa-Shin Hye di Heartstrings, sama musiknya A.N Jell yang enak didenger di He Is Beautiful :D. 

Yep, selain Hyun Joong di BBF, mereka inilah aktor favorit pertamaku. Yong Hwa, Shin Hye, personel A.N Jell, Min Hyuk CN Blue. 

Laluu..barulah fase addict banget sama drakor, pas masuk kuliah. Malah aku pernah ngikutin semua drama yang lagi ongoing, nggak sah kalo nggak donlot dan nyimpen dramanya, nonton maraton sampe begadang. Pokoknya keknya tiap drama diikutin, ga peduli storyline nya kayak gimana hahaha. 

Oke ini jangan ditiru. 

Seiring berjalannya waktu, makin bertambah umur, makin banyak tanggung jawab, nonton drakor udah nggak bisa sebebas pas kuliah. Ternyata juga, makin banyak yang kita tonton, dan makin kenal sama dunia drakor itu, bikin selektif milih drama. 

Kadang malah kalo pengen tau plot cerita satu drama baru, aku bakal cari spoiler cuplikannya dari medsos. Kalo sekiranya sreg, nonton full. Tapi kalo sebaliknya, di skip. 

Pernah bosen nggak sih?

Pernah, nggak lama ini. Nggak ada angin nggak ada hujan, tiba-tiba muak sama drakor dan stop ngebucin beberapa lama. Males aja gitu. Nggak tahu alasannya hahaha. 

Tapi maybe karena bucin merupakan suatu kesenangan tersendiri, dan drakor kadang malah ngasih kita insight atau ilmu baru, jadinya balik lagi. 

Yah begitulah.
Drakor sudah kayak jajanan manis bagiku. Nagih, tapi juga kadang bikin bosen. Enak, tapi sewaktu-waktu butuh cemilan gurih biar nggak eneg. 

(Emang drakor harus kembali diposisikan sebagai hiburan semata. Buat seneng-seneng ngilangin stres. Sayangnya gais, drakor sekarang hobi banget bikin mikir berat. Ya tambah stres nontonnya 😅)

Nah ini, sekarang lagi hiatus. Pasca ditinggalin Shin Jae, si polisi sad boy nya The King. Eh enggak deng, nggak cuma Shin Jae doang. Setelah khatamin The King Eternal Monarch--yang ternyata juga bikin aku susah move on kek Mr. Sunshine ini--, lagi males nyobain drama-drama baru.

Mau ngadepin idup dulu hahaaay. Mau makan cemilan gurih. Mau bertapa merampungkan tulisan-tulisan yang bercecer. Yak, jadi serius.

Oya, aku baru upload review-nya TKEM. Mangga dibaca kalau senggang. Jangan lupa sambil minum kopi 😉




Komentar